CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Monday, July 20, 2009

Assalamualaikum..w.b.t..salam ukhwah fillah buat semua...

"Ya Muqtadir"

padaMu kumemohon petunjuk berikankan aku kekuatan permudahkan urusanku buat masa kini dan akan datang andai ia tidak baik untukku, agamaku, dan duniaku maka, elakkan dariku daripadanya andai ia ditakdirkan baik buatku maka, mudahkan laluannya

Ya Allah Yang Maha Mengetahui Putaran alam mengajar erti hakiki seorang insan Bangun, jatuh, gagal, cemerlang Baik, buruk, putih, hitam Mewarnai kanvas kehidupan.Detik cetusan hati kadangkala menyoroti peristiwa
Namun, siapalah kita untuk melawan taqdirNya Sesungguhnya Engkau Yang Maha Berkuasa Atas tiap peri yang berlaku Kalbu gusar tatkala saat genting Dilema memikirkan antara keperluan kehendak Kewajiban yang aula’ atau terpaksa dilepaskan Tuntutan jemaah, keluarga, sahabat Menjadi dacing dan dadu untukku membuat pilihan Ya Nur,

Ya Baqi’ Curahkan padaku rahmat dan nikmatMu Limpahkan cahaya taufiq buatku untuk menetapkannya Berikan hatiku meredhai atas percaturanNya Bukakanlah pintu kejayaan dan jalan keluar bagiku Andai dia tercipta buatku, milikku Perkenankanlah permohonanku.. Ameen..ya rabbal alamin..





Sweet's Memory..1st Day at KTIAM..



Alhamdulillah, Amin sangat2 bersyukur kerana Allah masih memberi peluang untukku meneruskan perjuangan menuntut ilmu2 Allah di Kolej Universtiti ISlam Melaka dalam jurusan Diploma Kewangan Syariah..

Di pagi 16 Jun 2008, berbekalkan semangat dan cita-cita yg membara Amin alangkahkan kaki menuju ke menara Ktiam ditemani ahli keluarga tercinta..semoga langkah yg ku atur ini sentiasa dalam rahmat yg Maha Esa.. walaupun berat untukku berpisah jauh dengan ahli keluargaku..namun, demi masa depan aku teruskan jua..

Semoga kejayaan menjadi milikku..doakan diri ini wahai ayah dan ibuku..doa kalianlah yg akan mengiringi setiap langkah perjalananku..semoga Allah memelihara diri yg lemah ini..amiin..





Dari Allah Kita Datang Dan Kepadanya Kita Kembali
























Ya Allah...


Ampunkanlah Abahku , Almarhum Hj Abu Bakar Rejab . . Lapangkanlah kuburnya , cucurilah rahmat ke atas rohnya , tempatkan rohnya dikalangan orang2 yang Engkau kasihi dan dikalangan orang2 yang soleh...

Ya Allah...

Sejahterakan kehidupan Abahku di dalam Alam Barzakh.Jadikan kuburnya dari taman2 Syurga Firdaus Mu.Engkau bangkitkannya di dalam akhirat sebagai mukmin yang Engkau Redhai.Tempatkannya di bawah lindungan ArsahMu di Padang Masyar.Beratkan timbangannya dengan amal ibadah dan amal kebajikannya di dunia..Hulurkan amalan catatnya dari sebelah kanan.Mudahkannya melintas titian siratMU sepantas kilat..

Ya Allah....Ampunilah Abahku . . Kasihanilah abahku..Maaflah Abahku
Engkau tempatlah abahku dah kami semua di dalam Syurgamu tanpa Hisab...

Semoga Rohnya Ditempatkan Dikalangan Orang2 Yang Soleh dan Beriman . . . Amin Yarabbalalamin

Apakah Keistimewaan Bulan Rejab

Diriwayatkan bahwa Rasulullah saw telah bersabda, “Ketahuilah bahwa bulan Rejab itu adalah bulan ALLAH swt”

Maka:

  1. Barang siapa yang berpuasa 1 hari dalam bulan ini dengan ikhlas, maka pasti ia mendapat keredhaan yang besar dari ALLAH swt
  2. Dan barang siapa berpuasa pada tanggal 27 Rejab 1428/Isra Mi’raj (Sabtu, 30 JULY 2008) akan mendapat pahala seperti 5 tahun berpuasa
  3. Barang siapa yang berpuasa 2 hari di bulan Rejab akan mendapat kemuliaan di sisi ALLAH swt
  4. Barang siapa yang berpuasa 3 hari yaitu pada tanggal 1, 2, dan 3 Rejab (4,5,6 Julai 2008) maka ALLAH swt akan memberikan pahala seperti 900 tahun berpuasa dan menyelamatkannya dari bahaya dunia dan seksa akhirat
  5. Barang siapa berpuasa 5 hari dalam bulan ini, insyaallah permintaannya akan dimakbulkan Allah swt..InsyaAllah
  6. Barang siapa berpuasa 7 hari dalam bulan ini, maka ditutupkan 7 pintu neraka Jahanam dan barang siapa berpuasa delapan hari maka akan dibukakan 8 pintu syurga
  7. Barang siapa berpuasa 15 hari dalam bulan ini, maka ALLAH swt akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan menggantikan kesemua kejahatannya dengan kebaikan, dan barang siapa yang menambah (hari-hari puasa) maka ALLAH swt akan menambahkan pahalanya.”

Sabda Rasulullah saw lagi :”Pada malam Mi’raj, saya melihat sebuah sungai yang airnya lebih manis dari madu, lebih sejuk dari air batu dan lebih harum dari minyak wangi, lalu saya bertanya pada Jibril as “Wahai Jibril untuk siapakah sungai ini?”

Maka berkata Jibrilb as “Ya Muhammad sungai ini adalah untuk orang yang membaca selawat untuk engkau dibulan Rejab ini.”

Dalam sebuah riwayat Tsauban bercerita :”Ketika kami berjalan bersama-sama Rasulullah saw ke sebuah kubur, lalu Rasulullah saw berhenti dan beliau menangis dengan amat sedih, kemudian beliau berdoa kepada ALLAH swt. Lalu saya bertanya kepada beliau “Ya Rasulullah, mengapakah engkau menangis?”

Lalu beliau bersabda “Wahai Tsauban, mereka itu sedang diseksa dalam kuburnya dan saya berdoa kepada ALLAH swt, lalu ALLAH swt meringankan atas mereka.”

Sabda beliau lagi “Wahai Tsauban, kalaulah sekiranya mereka ini mahu berpuasa satu hari dan beribadah satu malam saja di bulan Rejab nescaya mereka tidak akan disiksa di dalam kubur.”

Tsauban bertanya “Ya Rasulullah, apakah hanya berpuasa satu hari dan beribadah satu malam dalam bulan Rejab sudah dapat mengelakkan dari seksa kubur?”

Sabda beliau “Wahai Tsauban, demi ALLAH Zat yang telah mengutus saya sebagai nabi, tiada seorang muslim lelaki dan perempuan yang berpuasa satu hari dan mengerjakan solat malam sekali dalam bulan Rejab dengan niat karena ALLAH swt, kecuali ALLAH swt mencatatkan baginya seperti berpuasa satu tahun dan mengerjakan solat malam satu tahun.”


Sifat Pemalu Rasulullah S.A.W

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Iman itu mempunyai tujuh puluh cabang atau enam puluh cabang, maka yang paling utama ialah ucapan Laa ilaha illallah (Tidak ada Tuhan yang sebenarnya melainkan Allah) dan yang paling rendah ialah membuang duri dari jalan dan sifat malu ialah satu cabang dari iman.”(al- Baihaqi). Di dalam perjalanan manusia sebagai hamba untuk mendekatkan diri kepada-Nya, ‘rasa malu’ merupakan tangga yang pertama. Maka, masih sangat jauh sebenarnya kita daripada kewujudan rasa cinta kepada Allah. Rasulullah sekalipun mempunyai rasa malu terhadap Allah SWT. Ia terserlah dalam kisah Mi'raj baginda iaitu di saat Rasulullah menerima perintah secara langsung agar umatnya mengerjakan solat. Di peringkat awalnya, Allah memerintahkan solat sebanyak 50 kali dalam sehari. Baginda menyanggupinya, namun nabi dan Rasul lain yang ditemui dalam perjalanan mikraj tersebut menasihati bahawa tugas itu terlalu berat bagi umat Muhammad. Lantas baginda meminta keringanan sehingga bilangan solat dikurangkan kepada lima kali sehari. Saat itu, baginda diingatkan sekali lagi bahawa solat lima kali sehari pun masih terlampau berat. Namun, baginda berasa amat malu untuk kembali meminta keringanan daripada Allah SWT. Inilah contoh sifat malu yang ada pada diri baginda. Malu untuk mengurangi nilai pengabdian seorang hamba terhadap Tuhannya. Namun kita selaku umatnya tidak pula mempunyai rasa malu mengabaikan perintah solat tersebut dan juga ibadah-ibadah yang lain? Begitulah manusia, lazimnya hanya merasa malu untuk urusan duniawi di hadapan manusia, bukan urusan keakhiratan di hadapan Tuhan. Kita tidak merasa malu dengan dosa yang berbukit yang pernah kita lakukan. Malah mungkin tidak pernah terdetik rasa enggan kita untuk bertemu Allah lantaran merasa malu di atas segala kejahatan yang dilakukan yang tak pernah luput dari pernglihatan Nya? Sesungguhnya kita benar-benar tidak tahu malu. Abdullah Ibn Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda: “Orang yang malu kepada Allah dengan sepenuh malu adalah orang yang menjaga kepalanya dari isinya, menjaga perutnya dari segala rezeki tidak halal, selalu mengingati kematian, meninggalkan kemewahan dunia dan menjadikan perbuatan akhirat sebagai hal yang lebih utama. Sesiapa yang melakukan semua itu, maka ia telah malu kepada Allah dengan sepenuh malu”


.



Buat Temanku

ku biar kalam berbicara
menghurai maksudnya di jiwa
agar mudah ku mengerti
segala yang terjadi AQ
sudah suratan ilahi

ku biarkan pena menulis
meluahkan hasrat di hati
moga terubat segala
keresahan di jiwa
tak pernah ku ingini

aku telah pun sedaya
tak melukai hatimu
mungkin sudah suratan hidupku
kasih yang lama terjalin
berderai bagaikan kaca
oh teman maafkanlah diriku

oh tuhan berikan ku jalan
untuk menempuhi dugaan ini
teman maafkan jika ku melukaimu
moga ikatan ukhwah yang terbina
keakhirnya




video


Masa Di SAGIL

video

(",) Usratie (,")

Rakan SeperjuanganKu